Wednesday, 17 August 2016

Cempedak, si buah cempedak

Kali ni try beli sebiji cempedak. Dua kilo sebiji. Tak tahu isi warna apa.

Ini buahnya

Dan tak pernah belajar cara mengenal buah cempedak yang baik. Selalu makan yang arwah abah beli jer.

Jap ek... Cer kita buka apa warna isi dalamnya?



Woww oren... Syukurlah. Cantik buahnya... Hmmmm.. Macam ni lah kehidupan kita juga kan.. Kadang pilihan tepat. Kadang pilihan di luar sangkaan. Tapi siapalah kita untuk menolak takdirNya....

Alhamdulillah.. Mari kita rasa pula apa rasanya.





Wednesday, 22 June 2016

Doakan daku

Di bulan Ramadhan yang mulia ini juga aku nak berkongsi sesuatu dengan semua pembaca. Doakan agar impian aku berjaya. Doakan agar perancangan aku berjaya. Impian aku untuk membuka kedai runcit akhirnya cerah. Pak cik dan mak cik yang sekarang ini mencari rezeki di Kota Damansara sanggup pulang ke kampung. Jadinya aku merancang untuk mereka menjaga kedai runcit. Aku modalkan dan mereka jaga dengan bergaji bulan buat sementara waktu.

Kedai papan. Masih kukuh. Rezeki aku. Asalnya ini kedai arwah opah n atuk. Orang tua abah. Abah yang modalkan kedai ini. Sejak opah tiada, abah juga tiada kedai ini terbiar begitu sahaja. Hanya rumah belakangnya sahaja yang disewakan. Jika tak sewa, reput macam tu je.

Rak kayunya juga masih kukuh. Cuma aku beli plywood dan tampal. Tenaga kerja aku semua sedara terapat. P.cik, m.cik, sepupu dan aku sendiri. Asalnya rumah kedai ini sangat kotor, bersepah hasil pencuri yang memunggah kedai ini. Dengan harapan menjumpai barang berharga. Nanti bila ada aku share di sini. Gambar sebelum.

Ada lebih kurang enam rak yang kayu nya dalam keadaan terbaik. Kukuh. Jadi syukurlah aku tak perlu keluarkan belanja yang banyak. Repair mana yang patut. Kedai dah bersih 90%. Tinggal repair atap zink sikit, buat wayaring baru. Insyaallah settle. Bulan Ogos m.cik aku dah boleh berniaga.

Barang barang ada yang telah aku beli sikit sikit semenjak bulan lepas. Guardian ada sales beli dua percuma satu. Time tu lah aku beli sikit2. 

Moga berjaya hendaknya... Amiinn...



Salam 17 Ramadhan

Rindunya menulis. Dah lama aku tak ke sini. Mencoretkan sesuatu. Kali ini tergerak hati ingin berkongsi langit Ramadhan. Dah masuk Ramadhan ke 18. 




Sekejap je Ramadhan berada dengan kita. Berlalu dengan cepatnya. Meninggalkan kita. Sedangkan entah akan ada Ramadhan tahun depan buat kita? Tak siapa yang tahu. Maka nikmatilah Ramadhan yang ada. Hargai, sayangi, rasai nikmatnya...

Monday, 21 March 2016

Doli kuey teow goreng taiping

Jam 12 tghari. X der orang. Tengok review orang. Ramai yang komen pasal derang tak nak layan orang yang tak nak toge. Aku pun x suka toge. Tapi x pa. aku rajin. Leh asing tepi. Krikkk krikkkk krikkkk...

Yang terkini.... Buka seawal jam 11 pagi. Sebelum ni aku google buka jam 12 tghari.. Miawwwwwwwww...

Bawa mama... Ke langit ke bulan akan ku turuti.. Krikkkk krikkkk krikkk krikkk


Wednesday, 17 February 2016

Cherry buat Mama

Seorang rakan ke MBG di institut Jantung Negara. Aku kirim buah cherry padanya. Akan ku hadiahkan pada mama. Khas untuk mama. Kali ini terkejut aku tengok buahnya. Sangat besar. Segar dan tangkainya banyak yang masih hijau. Syukur Alhamdulillah. Rezeki mama.

Geram betul aku tengok. Empat biji dah penuh tangan aku ni. Sangat segar dan besar saiznya. Berpadanan dengan harganya. Lapan biji berharga RM19.20. 




Sunday, 7 February 2016

Sirsak@durian belanda

Ini dia buah yang senang didapati di Indonesia. Selain buah avocado. Iaitu buah durian belanda.ndi Indonesia di panggil sirsak. Kalau kat kampung umah mama dah lebih lima kali beli buah ni namun hampa. Peram tak masak dan buahnya hitam. Tak boleh dimakan. Isinya bila dibelah hitam. Pernah sekali je jumpa. Orang potong rumput rumah mama. Dapat buahnyanyang masak di pokok. Itu diberinya pada mama. Barulah merasa isinya yang juicy dan manis.

Dan inilah buah yang telah masak ranum. Kecil. Abang beli dengan harga RP6ribu sahaja. Iaitu kira kira  RM1.80 sebiji. Balik ke hotel terus aku belah dan makan ramai ramai. Memang manis dan bersari. Huhuhu syukurlah.

Jika buah doyan belanda ni masak ranum, kulitnya boleh disiat macam tu je lantas terus dimakan. Memula aku tak suka. Tapi bila dah mula rasa ok lah rasanya. Boleh diterima tekak dan sedap.

Buah naga tengah musim. Banyak dijual di tepi tepi jalan. Murah pula harganya.





Wednesday, 3 February 2016

Lombok part 2

3 feb 2016 


Kami meninggalkan Gili Trawangan, pulau cidomo dan basikal dengan menaiki Bot laju. Dengan harga RP400ribu sahaja. Untuk 4 orang. Tak campur dengan penumpang lain. Tapi kami turun di Teluk Nara, bukan di Bangsal. Lebih dekat. Tapi time nak bertolak jam 12pm tiba tiba hujan turun dan angin kuat melanda Gili. Perjalanan ditangguhkan sementara menunggu hujan reda. Kemudian perjalanan tetap diteruskan walaupun masih hujan dan ombak tinggi.

Bot laju 007 
Lautnya berwarna hitam waktu ribut ni. Seram juga membayangkan bot ini membelah ombak. Syukurlah selamat semuanya.

Menuju ke Senggigi lagi sekali. Kali ini menginap di Jayakarta Lombok untuk dua malam. Bagi yang biasa ke Bali, Lombok ni biasa saja. Msih membangun. Masih banyak ruang kosong. Bali lebih cantik bagi aku. Mengikut pemerhatian aku la. Tak tahu la orang lain.








Gili Trawangan

Pusing pulau guna cidomo. RP200ribu.







Layan gambar jer. Gambar gambar yang diambil ketika mengelilingi Pulau Gili Trawangan. Tapi tuan yang bawa cidomo ni tak mesra alam. Tak berhenti langsung di tempat tempat menarik. Dah disuruh baru berhenti. Nasib lah dapat yang ini. 95% gambar diambil dari atas cidomo sahaja.

Kecuali yang ini, berhenti sebentar sahaja untuk bergambar gambar. Katanya buaian yang terkenal dan dah viral. Tiap yang ke Lombok pasti mencari buaian ini. Sebenarnya anda harus ke Pulau dulu. Pulau mana satu? Pulau Gili Trawangan. Baru anda jumpa buaian ini. Terletak di mana? Bukan terletak di area berdekatan jeti. Tapi naik ke atas. Tempat anda dapat melihat matahari jatuh. Di villa Ombak Sunset namanya. Kalau menginap sekitar area pasar malam memang sekian terima kasih lah. Tak akan berjumpa. Sewalah basikal, berbasikal atau naiklah cidomo. Itu pun kalau nak sangat melihat buaian tu. Kalau jenis tak kisah, pergilah kemana sahaja yang dirasakan selesa. Menarik aja di mana mana. Aku dah jenis nak tengok juga, kalau tak dapat tak apa. Janji dah dicuba. Nak kata wajib tu tak lah. Janji ada kenangan. Sebab kengkawan tanya.. Ko g tak tempat yang derang naik buai tu? Kurang kurang dah tengok bagaimana rupa parasnya. Ewaaahhhh.. Huhuhuhu

Air sedang surut. Kurang menarik tempatnya bila air surut.